Hati-Hati bagi Pengguna WhatsApp dan Aplikasi YouTube – Ada Malware Tersembunyi Disana

Meta yang merupakan pemilik dari Facebook, Messenger, Instagram, dan WhatsApp telah memberikan alarm peringatan atas adanya malware baru yang berbahaya yang bersembunyi di aplikasi YouTube dan WhatsApp palsu yang tidak di download melalui Google Play Store dan App Store. Pada laporan perusahaan terakhir “Quarterly Adversarial Threat Report 2022”, mengatakan bahwa malware Dracarys baru sedang disuntikkan ke versi palsu dari aplikasi populer seperti WhatsApp dan Youtube.

Menurut laporan tersebut, jenis malware ini mampu mencuri log panggilan, informasi kontak, file, teks SMS, geolokasi, dan detail perangkat dari perangkat Android serta mengambil foto secara diam-diam, mengaktifkan mikrofon ponsel atau tablet.

Laporan terbaru mengungkapkan bahwa malware Dracarys dinamai Game of Thrones Battle Cry dragon, yang dijalankan oleh grup peretas APT. Grup peretas ini dikatakan menyerang pengguna dari Inggris, Selandia Baru, India, dan Pakistan.

Apa yang Meta Sampaikan?

  • Meta dalam laporan Q2 2022 mengatakan: “Kami menemukan Bitter menggunakan keluarga malware Android kustom baru yang kami beri nama Dracarys. Khususnya, Bitter menggunakan layanan aksesibilitas, sebuah fitur dalam sistem operasi Android untuk membantu pengguna penyandang disabilitas, untuk secara otomatis mengklik dan memberikan aplikasi izin tertentu tanpa pengguna harus melakukannya.
  • Bitter menyuntikkan Dracarys ke dalam versi trojan (tidak resmi) dari YouTube, Signal, Telegram, WhatsApp, dan aplikasi obrolan khusus yang mampu mengakses log panggilan, kontak, file, pesan teks, geolokasi, informasi perangkat, mengambil foto, mengaktifkan mikrofon, dan Meskipun fungsionalitas malware cukup standar, hingga tulisan ini dibuat, malware dan infrastruktur pendukungnya belum terdeteksi oleh sistem anti-virus publik yang ada. Ini menunjukkan bahwa Bitter telah berhasil mengimplementasikan kembali fungsionalitas berbahaya yang umum dengan cara yang tidak terdeteksi oleh pihak keamanan. masyarakat untuk beberapa waktu,” tambahnya.

Bagaimana melindungi diri Anda dari malware

Para ahli menyarankan bahwa cara terbaik untuk mendapatkan perlindungan dari malware tersebut adalah tidak pernah mengunduh aplikasi tidak resmi atau palsu dari aplikasi seperti WhatsApp, YouTube, atau Telegram. Menggunakan aplikasi yang di unduh diluar Google Play Store dan App Store sangat rawan untuk terkena malware meskipun pada aplikasi-aplikasi yang ditwarkan di luar itu menawarkan fitur-fitur yang tidak ada di aplikasi resmi.

Harus di ingat bahwa ketika sebuah aplikasi di modifikasi, maka kesempatan menambahkan malware pada aplikasi itu sangat memungkinkan dan anda baru sadar ketika perangkat ponsel anda sudah terinfeksi.

Leave a Reply